TEOLOGI PEMBERADABAN – Part I oleh Ust. Adriano Rusfi

Sudahlah… memang sudah nasib kita hidup di abad 20 dan 21 di mana Muslim menjadi ummat yang eksistensinya paling terancam dalam sejarah perjalanannya. Khilafahnya lenyap, negerinya terpecah dan terjajah, ekonominya porak poranda dan tradisi intelektualnya luluh-lantak. Di luar sana, ada srigala-srigala yang mengepung, tipu daya antar benua yeng bersekongkol, dan pemurtadan yang sistematis.

Yang tersisa adalah wajah-wajah terluka dan jiwa yang kehabisan rasa percaya diri. Kita seakan menjadi seonggok ummat yang dijauhi karunia. Tuhan seakan meninggalkan kita untuk bertarung sendirian. Lihatlah, derita itu seakan belum cukup puas untuk membiarkan sedikit harga diri yang masih tersisa. Di kiri ada media yang melakukan perang pikir mengusung kapitalisme. Di kanan ada liberalisme yang menawarkan asyik-masyuk hawa nafsu. Maka tak heran jika guru, orangtua, ulama, muballigh, mujahid dan mujtahid bersepakat meneriakkan sebuah kurikulum : LAWAN !!!

Inilah Teologi Perlawanan : sebuah aqidah untuk memberontak dari segala penindasan, penjara cemeti, belenggu dan tipu. Inilah teologi yang membangkitkan kesadaran bahwa kita adalah korban dan kita adalah pelengkap penderita. Inilah teologi yang membuka mata bahwa kita hidup di bawah tindihan sebuah batu besar kezaliman, dan kita benar-benar harus membongkarnya. Sungguh, kita adalah generasi yang berhutang sangat banyak kepada Al-Afghani, Abduh, Rasyid Ridha, Syakib Arsalan, Hasan AlBanna, Sayyid Quthb, AlMaududi, Natsir, serta para mujaddid, mujahid dan syahid lainnya. Rahmatilah mereka semua ya Allah…

Dan bagaikan sebuah obat, kita telah meminumnya dan penyakit itu telah berangsur-angsur sirna walau belum sepenuhnya sembuh. Setidaknya kesadaran itu telah tumbuh. Kita telah melawan, dan perlawanan itu telah bangkit di mana-mana. Bendera telah berkibar dan genderang telah ditabuhkan. Syi’ar telah hidup, ibadah telah marak dan syari’ah mulai tegak. Negeri-negeri telah merdeka dan puing yang terserak telah mulai disusun kembali. Bagi yang tak kufur nikmat, wajib untuk sumringah : Alhamdulillah…

Selayaknya sebuah terapi, maka ada dosis yang sudah mulai harus dikurangi, dan ada obat yang memang sudah harus diganti. Tabib lama telah menunaikan tugasnya, dan tangis kepedihan sudah saatnya untuk dihentikan. Tak sepatutnya doktrin-doktrin kaum mustadh’afin terus dikobarkan, ketika sang mustahik kini sudah mampu menjadi muzakki. Sungguh, obat akan berubah menjadi racun ketika kita masih saja menelan yang tak perlu dan meminum sesuatu yang telah menjadi overdosis. Ada saatnya kita merawat ratapan, namun kini saatnya kita harus berkata : “Janganlah merasa hina, janganlah bersedi hati. Kitalah yang tinggi jika kita beriman

Ya, inilah TEOLOGI PEMBERADABAN. Inilah aqidah bagi orang-orang yang mensyukuri setiap tetes karunia, orang-orang yang optimis untuk tinggal landas. Inilah aqidah yang tak ingin terus-menerus menangisi masa lalu, dan optimis untuk menatap kegemilangan masa depan. Inilah aqidah dari orang-orang yang mengimani bahwa Tuhannya adalah Yang Maha Pengasih dan Penyayang, Yang penuh rahmat dan ampunan, Yang Maha Perkasa dan Maha Besar. Inilah aqidah yang mengimani firman Allah bahwa : “Kalian adalah ummat terbaik yang dikeluarkan untuk manusia. Kalian menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar serta beriman kepada Allah…” (QS Ali Imran : 110)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s